Berita Event

Semarakkan Kebersamaan, Kokola Halal Gelar Festival Cap Go Meh

SURABAYA – Kokola Group bersama Gwalk Citraland Management menggelar pagelaran tahunan Pesta Rakyat Cap Go Meh 2018 di G-Walk Citraland Surabaya, Pesta Rakyat Cap Go Meh sendiri digelar selama lima hari sejak Kamis hingga senin (1/3).

Di hari ke 15 Tahun Baru Imlek, kawasan G-Walk Citraland Surabaya ini akan hidup dengan nuansa ratusan lampion-lampion mewarnai perayaan Cap Go Meh 2018 yang jatuh pada tanggal 5 Maret 2018.

Public Relation Manager Kokola Group, Andi Fian Octavia saat dikonfirmasi, Senin (5/3) kemarin mengungkapkan kegiatan ini sebagai bentuk komitmen Kokola Group yang senantiasa berbagi kebahagiaan dan kenikmatan “Sharing Happylicious” kepada masyarakat Surabaya Jawa timur khususnya serta masyarakat seluruh Indonesia pada umumnya.

Kokola Halal juga berupaya terus mensosialisasikan makanan HALAL dan Aman kepada generasi penerus bangsa,” terangnya.

Fian menambahkan, untuk itu Kokola Group berkomitmen berbagi kebahagiaan dan memberikan pelayanan terbaik kepada seluruh masyarakat Indonesia.

“Kokola Group juga memastikan tiap proses pembuatan Biskuit Kokola Halal dikerjakan oleh tenaga Putra Putri Indonesia profesional yang berkomitmen tinggi dalam menjaga keamanan pangan (Food Safety) melalui penggunaan mesin dengan teknologi modern,” jelasnya.

Sedangkan dalam perayaan Pesta Rakyat Cap Go Meh sendiri dihadiri ribuan warga sudah memadati area di sepanjang ruas Jalan G-Walk Citraland Surabaya, dimana seluruh rangkaian acara dimulai pukul 16.00 Wib hingga pukul 22.00 Wib.

Pengunjung tampak berjalan lalu lalang untuk menikmati puluhan stand stand kuliner dalam memeriahkan pesta rakyat night market yg telah di selenggarakan oleh Kokola Group bersama Gwalk Citraland Management tersebut.

Sementara pembukaan di tandai dengan pawai barongsai yang mengikutsertakan sedikitnya ratusan perserta dari beragam latar belakang sebagai wujud kebhinekaan.

Bahkan pawai barongsai yang menempuh rute sejauh sekitar 3,5 Km ini juga menyertai barongsai untuk ikut lomba memperebutkan ratusan bungkus biskuit kokola halal dan puluhan angpao.

“Selain Barongsai dan pawai yang menjadi ciri khas Cap Go Meh, akan ada tarian naga, fashion lampion, oriental musik, orkestra oriental, zumba dan yang paling menarik adalah lomba makan lontong cap go meh,” ujar Fian.

Tahun baru Imlek biasanya di tutup dengan perayaan Cap Go Meh, pastinya dalam perayaan ini menu utama yang dihidangkan adalah Lontong Cap Go Meh sebagai lambang keberuntungan.

Apalagi menyantap lontong cap go meh pada hari ke lima belas perayaan imlek telah menjadi tradisi tionghoa di indonesia sejak ratusan tahun lalu.

Lontong cap go meh salah satu bentuk perpaduan akulturasi budaya peranakan antara tionghoa dan lokal.

Tujuan utama membuat lontong cap go meh adalah untuk menjamu tamu yang datang kerumah, saking populernya lontong cap go meh pun sudah merambah hingga mancanegara,” pungkasnya.

Adapun puncak acaranya adalah festival lomba makan lontong cap go meh yang diikuti oleh ratusan peserta dari berbagai komunitas.

Lomba ini pun diikuti oleh team masing-masing terdiri atas 2 orang.

Seluruh peserta lomba berpakaian chongsam atau oriental dan penilaian dari lomba ini berdasar team yang makan paling cepat diselingi makan malkist susu kokola halal yang berasa manis untuk mengurangi rasa pedas kuat yg ada pada lontong cap go meh, untuk itu Kokola group telah menyediakan puluhan porsi lontong cap go meh.

Sumber: surabaya.tribunnews.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *